Tuesday, August 25, 2015

2nd Pregnancy : 35 Weeks

Assalamualaikum,

Yak kejar setoran banget hari ini hahaha. Udah mau deket waktu melahirkan, takut tumpukan  pending  post nya makin banyak hehe.

Jadi, Sabtu lalu gue balik lagi kontrol ke RS Mitra Keluarga Depok. Sebenernya minggu ini pengen coba kontrol kehamilan di Hermina, tapi ga tau kenapa hati berat banget mau ninggalin dr. Sofani hikkkssss. 

Seperti biasa, kontrol kali ini se-fun biasanya dengan beliau. Berat badan anak bayi udah 2,886 grams di minggu ke-35 ini (menurut USG sih 36 minggu). Air ketuban cukup, plasenta mulai banyak lubang-lubang kecil tanda mulai menua, dan banyak bintik bintik di air ketuban pertanda lemak lemak di badan bayi mulai luruh.

Yang menggembirakan adalah, ternyata kepala anak bayi sudah dibawah dan sudah engaged. Dokter bilang insya Allah ga berubah lagi karena udah diguncang-guncang kepalanya dan dia tetap ditempatnya. Ketebalan segmen bawah rahim juga alhamdulillah sudah 0,76 cm. Artinya sampai detik ini, gue masi ada peluang untuk melahirkan normal. Dan si dokter nampak semangat sekali kalo gue akan VBAC nantinya haha. Bismillah yaaaa dok ;)

Naaaah, PR dari dokter sekarang hanya banyak jalan. Dan minggu depan akan cek dalem (lagi). Semoga kontrol besok anak bayi masih tetap dibawah kepalanya dan beneran fix masuk panggul. Doakan gue bisa melahirkan normal, sehat, selamat dan cepet yaaaa ;) Semakin deket semakin deg-degan yet excited sih. Sekarang mari fokus jalan dan bergerak biar semakin bagus posisinya. 

Syemangaaaaaaat!

Love,
Dyta Putri
Continue Reading

2nd Pregnancy : 33 Weeks

Assalamualaikum,

Tanggal 7 Agustus 2015 kemarin, alhamdulillah usia kehamilan udah menginjak 33 minggu. Udah gak sabar buat kontrol lagi, karena khawatir mengenai keadaan anak bayi pasca Mommynya kena Varicella Zooster. Akhirnya, gue kontrol lagi ke Klinik Sahabat Bunda sama dr. Alexy Oktoman.

Setelah ngobrol sama dokternya, keadaan si anak bayi baik-baik aja. Katanya sih Varicella di usia 27 minggu kaya gue kemarin ga akan berpengaruh sampe ke kelainan janin atau lain lain. Paling kalaupun berefek ya ke pertumbuhan janin aja jadi melambat, seperti beratnya kurang, panjang CRLnya kurang dll. Berikut kondisi anak bayi didalam rahim :


BPD : 8,77 cm
AC : 29,47 cm


FL : 6,24 cm
EFW : 2,222 grams


FHR : 150 bpm


D1 SBR : 1,06 cm

Alhamdulillah semuanya terlihat baik-baik aja. Tapi yaa posisi masi melintang, kepalanya di perut kanan. Oh ya, kemarin itu dr. Alexy juga ngecek ketebalan segmen bawah rahim (bekas operasi SC sebelumnya). Tebalnya terdeteksi 1,06 cm, udah sumringah karena artinya bisa normal. Tapi kata dr. Alexy, angka segitu didapat karena kepala bayi belum nekan kebawah. Jadi angkanya masi besar. Huhu, semoga besok anak bayi sudah turun di kontrol berikutnya, jadi segmen bawah rahimnya bisa diukur lebih akurat lagi. Semoga sih sudah lebih dari 0,4 cm yah biar bisa VBAC. Amiiiiiin :)

Love,
Dyta Putri

Continue Reading

Monday, August 24, 2015

Biaya Melahirkan RS Mitra Keluarga Depok 2015

Assalamualaikum,

Kehamilan kedua ini, gue tetep akan melakukan persalinan di RS. Mitra Keluarga Depok nampaknya. Gak pengen berpaling, karena dr. Sofani Munzila ada disini dan yaaaa gue belum menemukan someone better lah ya perkara beginian :) Selain faktor dokter, pas melahirkan pertama disini, gue dapet pelayanan yang lumayan baik sih dari rumah sakit.

Dan beberapa bulan lalu gue udah minta perkiraan biaya untuk melahirkan disana, karena kali ini gue salah ambil plan asuransi di kantor suami, jadi kita harus bayar sendiri dan kudu persiapin uangnya *hiks*. Berikut estimasinya yaa :

Partus Normal
Kelas III : Rp. 2,705,000,-
Kelas II : Rp. 3,480,000,-
Kelas I : Rp. 4,500,000,-
VIP : Rp. 5,890,000,-
Super VIP : Rp. 7,040,000,-

Partus Normal dengan Tindakan atau Penyulit
Kelas III : Rp. 3,530,000,-
Kelas II : Rp. Rp. 4,550,000,-
Kelas I : Rp. 5,885,000,-
VIP : Rp. 7,640,000,-
Super VIP : Rp. 9,105,000,-

Partus Normal dengan Tindakan & Penyulit
Kelas III : Rp. 4,230,000,-
Kelas II : Rp. 5,465,000,-
Kelas I : Rp. 7,090,000,-
VIP : Rp. 9,175,000,-
Super VIP : Rp. 10,965,000,-

Partus dengan ILA
Kelas III : Rp. 5,990,000,-
Kelas II : Rp. 7,010,000,-
Kelas I : Rp. 8,245,000,-
VIP : Rp. 10,055,000,-
Super VIP : Rp. 11,745,000,-

Partus dengan Sectio Caesaria
Kelas III : Rp. 12,023,200,-
Kelas II : Rp. 15,525,750,-
Kelas I : Rp. 19,175,750,-
VIP : Rp. 22,328,000,-
Super VIP : Rp. 25,180,000,-

NOTE :
* Harga diatas adalah perkiraan SEMENTARA.
* Harga diatas belum termasuk : pemeriksaan penunjang, jasa konsultasi dokter, biaya administrasi, obat-obatan/obat anastesi, kamar perawatan ibu dan bayi, alat kesehatan di ruang perawatan.
* Harga diatas adalah perkiraan biaya melahirkan TUNGGAL.

Nah kalau diliat, banyak banget perbedaan dari tahun 2013 lalu. Positifnyaaa, sekarang seluruh kelas sudah rooming in dengan babynya. Negatifnyaaaa, tahun 2013 lalu, harga yang ditawarkan sudah harga paket including biaya kamar, obat anastesi juga. Kalo tahun ini, RS Mitra Keluarga Depok hanya ngasih estimasi biaya tindakan saja. Jadi nampaknya masih akan banyak tambahan biaya lagi. Sedihnya lagi adalah counter Informasi gak ngasih perkiraan berapa persen lagi kira-kira tambahan biayanya. Nah berhubung kali ini bayar sendiri, jadi sedikit galau dan terpikir untuk pindah ke rumah sakit lain. Kandidat utamanya adalah RS Hermina Depok, karena lebih jelas perkiraan biayanya, dan gue tertarik banget karena ada konselor dan klinik laktasinya disana. Cumaa PRnya adalah sanggupkah gue move on dari SpOG yang udah gue cinta bangeeet? Could i find anyone better? 

Nantikan akhir dari kegalauan gue yaaa hahahaa :P

LOVE,
Dyta Putri
Continue Reading

Thursday, August 20, 2015

2nd Pregnancy : 29 Weeks


Assalamualaikum,

Huaa baru sempet membukukan cerita yang ini hehe. Jadi, inilah hasil kontrol gue di kehamilan 29 minggu. Kali ini gue kontrol di kliniknya dr. Alexy Oktoman, SpOG karena niatnya mau USG 4D sekalian. Tapi apa daya, posisi anaknya melengos jadi kata dokternya percuma juga di 4D :(

Alhamdulillah semua baik, ga ada lilitan, plasenta oke, posisi masih melintang, ketuban oke juga. Ya kecuali detak jantung janin yang meningkat akibat gue demam cacar air kemarin yah.



BPD : 7,69 cm
AC : 26,36 cm
EFW : 1,578 grams


FHR : 166 bpm

Sehat selalu anak bayiiii, semoga di kontrol berikutnya semua baik-baik aja pasca cacar air yaaa. AMIEN.

LOVES,
TDP

Continue Reading

Friday, August 07, 2015

Daftar Perlengkapan Bayi (Lagi)

Assalamualaikum,

Huaaa gak kerasa, sekarang udah masuk bulan kedelapan kehamilan anak kedua gue. Bentar lagi lahiran. Deg-degan? Bangeeet :D

Walau ini adalah kehamilan kedua, tapi tetep banyak yang harus gue persiapin menyambut kedatangan Little Lady ini. Selain nyiapin mental dan fisik, tentunya perlengkapannya juga kudu disiapin. Jadi, mari kita flash backing lagi ke postingan gue sebelumnya waktu lagi persiapan beli baby stuff Affan (bisa dicek disini).

Pas diliat daftarnya lagi eeeeem banyak sih ya. Tapi pas dilihat lagi alhamdulillah masih banyak yang masih kesimpen sampe sekarang jadi gausah beli lagi. Yuk check re-check lagi

A. NEWBORN DAILY CLOTHES
1. Bedong Bayi 
2. Baju Bayi Lengan Pendek NB
3. Baju Bayi Lengan Panjang NB
4. Celana Panjang Buka Kaki NB
5. Celana Panjang Tutup Kaki NB
6. Celana Pop Pendek NB
7. Kaus Dalam size S
8. Cloth Diapers
9. Gurita Bayi
10. Selimut Tutup Kepala
11. Waslap
12. Slabber
13. Perlak Besar
14. Perlak Kecil
15. Popok Kain
16. Diapers New Born
17. Sarung tangan dan kaki
18. Topi Bayi
19. Kaus Kaki
20. Kain Gendongan Batik
21. Sepatu  (Karena sesungguhnya, sepatu prewalker itu ga penting :P)
22. Jumper
23. Sleepsuit
24. Diapers Bag
25. Baby Carrier
26. Baby Wrap

B. BEDDING THINGS
1. Bantal Peang
2. Kelambu
3. Kasur Kelambu
4. Bed Cover Bayi
5. Bantal Guling
6. Selimut
7. Baby Crib

C. BATH
1. Alas Perlak
2. Bak Mandi Besar
3. Set : Shampoo, Sabun, Diapers cream, Baby Oil, Baby Cologne, Baby Powder
4. Baby Bather
5. Handuk
6. Minyak telon
7. Minyak kayu putih
8. Gel pengurang gatal
9. Pigeon Compact Powder
10. Tempat Cotton Bud + Kapas
11. Tempat bedak
12. Tissue Basah
13. Sisir
14. Gunting Kuku
15. Nipple Cream

D. NURSING AND FEEDING
1. Termos Kecil utk bepergian
2. Botol Susu
3. Botol Kaca ASIP
4. Cup feeder ASIP
5. Cooler Bag
6. Breastpad
7. Steriliser
8. Foodmaker utk MPASI
9. Botol sendok
10. Feeding Set
11. Capitan Botol
12. Breastpump
13. Bantal menyusui

E. MOMMY'S NEED
1. Bra Menyusui
2. Pembalut
3. Gurita ibu
4. Korset
5. Nursing Cover

F. OTHERS
1. Kasa Steril
2. Kapas Bulat
3. Termometer Digital
4. Betadine
5. Alkohol 70%
6. Jemuran Gantung
7. Sabun Pencuci peralatan makan bayi
8. Deterjen baju bayi
9. Ember
10. Sikat Botol
11. Lemari Bayi
12. Peniti
13. Stroller
14. Bouncer

Nah ga terlalu banyak kan ternyata yang harus dibeli? Sekarang lagi mulai nyicil beli yang dibutuhin tapi alhamdulillah ga terlalu kalap kaya pas anak pertama hehe. Karena sekarang udah tau banget mana yang penting mana yang ga penting. Terus sekarang udah tau harga juga jadi kalo dinilai pricey yaaa nunggu sampe nemu diskonan ahaha. Sampai detik ini belum lengkap belanjaannya, masih pilah pilih mana yang beli aja mana yang minta aja, nanti kalo udah lengkap di update lagi deh yaa ;)

See you!
Dyta Putri

Continue Reading

Thursday, August 06, 2015

Balada Cacar Air

Assalamualaikum,

Jadi, ceritanya sekitar seminggu sebelum Idul Fitri kemarin, gue kena cacar air.

Kok bisa?

Iya bisa, karena ternyata gue ketularan Affan yang duluan cacar air sekitar 2 mingguan sebelum gue kena. Sebenernya pas Affan kena, gue udah antisipasi dan udah kepikiran akan kena juga nih virus. Karena, kata nyokap, gue belum pernah kena cacar air. Kedua, gue lagi hamil trimester tiga yang mana sudah pasti daya tahan tubuh gue pasti ga se-fit orang pada umumnya. Ketiga, gue full selama 10 harian ngerawat Affan cacar air dan tetep tidur bareng. 

Pas Affan dinyatakan positif cacar air, gue langsung ngehubungin dokter kandungan gue, gimana pencegahan penularannya dan gimana kalo gue sampe kena, bahaya ke janin gak dan lain lain. Akhirnya, dr. Sofani menyarankan gue untuk pake masker, tidak tidur berdekatan dengan Affan (ini gak mungkin banget), dan minum vitamin C sebagai immune booster, karena virus Varicella Zooster ini menular lewat udara, dan sentuhan langsung dengan cairan yang keluar dari bintil si cacar. 

Selain itu, yang gue tanya adalah bahaya gak sih ke janin gue karena dari hasil googling dan denger sana-sini, virus Varicella Zooster ini jahat banget sama orang hamil karena bisa bikin si janin keguguran atau kelainan. Setelah ngehubungin si dokter, katanya efek cacar air paling bahaya adalah jika menyerang ibu hamil di trimester pertama dan kedua. Sedangkan untuk ibu hamil di trimester ketiga seharusnya ga ada efek membahayakan.

Selama ngurusin Affan gue beneran nenggak vitamin C dan berusaha semaksimal mungkin jaga kondisi. Sampai akhirnya Affan sembuh sudah 2 mingguan, dan gue mikir ah aman nih gue ga ketularan.

And it was Saturday, July 11th..

Gue memutuskan untuk USG 4 Dimensi di klinik Sahabat Bunda dengan dr. Alexy Oktoman, SpOG. Kali ini gue seperti biasa kabur dari RSMK Depok karena disana USG 4D mahal banget jadilah gue memutuskan untuk ke klinik ini aja (review tentang kliniknya akan gue post separately ya). Ternyata pas di USG, semuanya baik-baik aja tapii detak jantung janin gue 166 bpm. 



Si dokter langsung kaget dan nanya, "Ibu lagi demam ya? Ini kok detak jantung janinnya cepet banget" 

Nah berhubung pada saat itu gue memang lagi ngerasa ga demam ya gue jawablah, "Kayanya sih enggak dok, tapi saya ngerasa agak beda aja badan saya kaya greges greges"

Akhirnya dr. Alexy mutusin untuk mengulang lagi dengerin detak jantung janinnya. Dan ternyata malah makin parah jadi 170 bpm -_- Akhirnya gue disarankan untuk balik lagi periksa hari Senin untuk ngecek masi cepet ga detak jantungnya hari Senin. Oke akhirnya gue balik kerumah dan sesampainya dirumah, badan gue mulai panas sampe 38,5 dan gue ngerasa menggigil plus pusing banget juga. 

Malemnya gue ngerasa makin ga enak banget badan gue, dan gue ngeWhatsApp dr. Sofani dan menjelaskan ke beliau kalo tadi gue kontrol sama dr. Alexy dengan DJJ 166-170 bpm dan sekarang gue demam 38,5. Si dokter langsung merujuk gue cek lab terutama NS1 untuk ngecek apa gue kena DBD atau bukan. Dan gue udah diminta dirawat inap sama beliau. Langsung perasaan ga karuan karena kalo dirawat akan susah, ART gue udah mudik, daycare Affan bentar lagi libur, terus Affan sama siapa :( Langsung kasih tau suami dan kata suami yaudah besok Minggu pagi cek lab aja. Sementara gue minum Paracetamol per 8 jam karena kata dr. Sofani, kalo gue demam itu detak jantung janin akan makin cepet.

Hari minggunya tetep suhu badan gue naik turun, dan minggu pagi kita cek lab di Mitra Depok. Setelah hasil lab keluar, gue merasa hasil lab gue baik-baik aja. NS1 negatif, Hb gue pun ga kenapa kenapa. Akhirnya suami ngambil kesimpulan kalo gue cuma kecapean aja jadi istirahat aja coba bed rest sambil nunggu Senin besok, nunggu dr. Sofani praktek. Hari Minggu gue masi tetep panas naik turun, sampe akhirnya hari Senin pagi, gue bangun tidur dan ngaca. Ternyata di bawah leher dan dada gue udah banyak bintik-bintik merah yang mengingatkan gue akan cacar air Affan sebelumnya. Fiyuhhh ada rasa lega juga sih karena ketauan gue kenapa akhirnya. Langsung bangunin suami dan mutusin ke RS lagi nemuin dr. Sofani.

Sampe di RS Mitra Keluarga Depok, gue ga sanggup nunggu antrian dr. Sofani, sampe akhirnya gue melipir ke dr. Jolanda. Badan gue mulai gatel-gatel gengges tapi alhamdulillah panas udah turun. Pas dicek dr. Jolanda, detak jantung janin gue masi 162 bpm dan positif gue dinyatakan cacar air. dr. Jolanda pun bilang ini gapapa kok ga bahaya asal obatnya diminum yang bener. Akhirnya diresepin Acyclovir tablet dan Imboost sama beliau. 

Selesai?
Beluuuum.

Sumpah demi apapun ini penyakit bikin gue cranky. Entah kenapa gatelnya ga wajar banget, sampe senin malem itu pure gue ga tidur semaleman cuma nangis dan garuk garuk plus siram siram air ke badan aja kerjaannya. Akhirnya disaranin dokter minum Histrine tablet karena beneran parah banget gatelnya sampe nutup mata untuk tidur aja susah.

Tapi alhamdulillah banget ini cuma berlangsung 3 hari si gatel gatel. Setelah itu kondisi gue berangsur membaik dan hari ketujuh gue merasa sudah pulih hehe. Beneran kapok, dan i've had enough sama penyakit ini. Semoga ga kena kena lagi. Sekarang tinggal berdoa yang didalam baik baik aja setelah balada ini yaa. Semoga kami baik-baik saja dan sehat selalu. Amiiiin.

Oh ya, anak anaknya jangan lupa diimunisasi Varicella yaaa. Orang gede aja cranky banget sakit ginian apalagi anak kecil :(

See you!
Dyta Putri




















Continue Reading