Sunday, September 27, 2015

Cerita Melahirkan Kianna


Assalamualaikum,

Haaaaai!
Aah rindu sekali nulis disini hehe.. Oh ya alhamdulillah tepat tanggal 15 September 2015 kemarin gue sudah melahirkan anak kedua gue. Alhamdulillah sekarang kami sehat dan insya Allah sehat selalu yaaa amin :)

Mau cerita sedikit dan seingetnya aja tentang persalinan kali ini. Beda sama cerita melahirkan pas Affan dulu yang memang alhamdulillah mudah sekali, kali ini lumayan perjuangan cerita melahirkannya huhu. Tapi walau perjuangan sekali, alhamdulillah tidak mengurangi kebahagiaan gue sama sekali :D

Mari kita mulai dari tanggal....

Rabu, 9 September 2015
Jadii, sejak tanggal 8 September kemarin gue udah mulai melakukan hal hal yang sekiranya bisa menginduksi persalinan secara alami. Berhubungan udah, jalan jalan daan nipple stimulation make breastpump. Nah nipple stimulation ini emang yang paling berasa efeknya, setelah pagi dan malam mainan breastpump, rabu malam ini gue merasakan kontraksi yang setelah gue itung itung sudah per 6-8 menit sekali dengan durasi diatas 30 detik. Apa rasanya kontraksi malam ini? Mules kaya mau mens campur mau pup tapi kelas akutnya. Lumayan bikin gue galau dan susah tidur walaupun yaa masi bisa tidur sih gue. Karena panik, malem malem ngeWhatsapp si dokter dan disuruh cek ke rumah sakit.

Kamis, 10 September 2015
Pagi pagi maksa suami ke RS. Sampe sana masuk ruang bersalin dan setelah dicek ga ada pembukaan dan hasil CTG menunjukkan ga ada kontraksi berarti. How can padahal semaleman gue mules sampe susah tidur tapi pas sampe ruang VK emang mules gue ilang zzzz. Akhirnya bidan ngebolehin gue pulang setelah dapet konfirmasi dari dr. Sofani. Dan si dokter menyarankan gue untuk kontrol sekalian hari ini aja karena jadwal balik kontrol gue tu besok, daripada bolak balik mending sekalian.



Pas kontrol sama dr. Sofani, gue ceritain semuanya. Dan si dokter ga percaya kalo gue belum ada pembukaan. Akhirnya di VT lagi sama dokter, dan hasilnya adalah sudah pembukaan 1 sempit dan rahim masi belum lunak. Setelah VT, di USG lah gue. Air ketuban udah mulai menipis jadii kata dokter, kita cuma bisa nunggu sampe tanggal HPLnya aja yaitu 17 September. Disuruh jalan jalan dan berhubungan terus aja selama nunggu mulesnya dateng hiksss.

Sabtu dan Minggu, 12-13 September 2015
Weekend kali ini gue habiskan dengan tawaf di mall haha. Sabtu gue masi muterin Margo City dan Minggunya gue lumayan lama tawaf di Kokas. And here it goes, Minggu malam gue mulai mules ga karuan. Setelah gue itung, mules udah 2-3 menit sekali dengan durasi diatas 40 detik. Ya Allahhhh itu rasanya pinggang kebawah mau copot dan gue jadi super cranky dirumah. Ga bisa tidur sama sekali karena tiap gue tiduran dan nyoba untuk merem, mulesnya dateng dan sakit banget. Gue belum pernah ngerasain sakit sesakit kemarin nampaknya. Alhasil tiap mules dateng, gue nepok tangan suami gue biar dia usap usap pinggang belakang dan lumayan bisa ngeredain sakitnya. And the bomb is, minggu malem setelah dari kamar mandi, lendir darah yang cukup besar gumpalannya keluar sudah. Langsung panik karena mikirnya ini sudah waktunya. Alhasil tengah malam gue dan suami ke RS lagi. Dan terkejut lah gue, karena ketika di VT masih bukaan satu aja zzzzzz. tapi pas di CTG, kedetect kontraksinya ada dan mulai intens. Akhirnya disuruh pulang lagi sama bidan dan diiyakan dr. Sofani. Saking sering gue ke ruang VK, si bidan sampe bilang gausah bayar aja dan beneran ga bayar bahahaha *sungkem*


Senin, 14 September 2015
Sepulangnya dari RS semalem, fix lah gue ga bisa tidur lagi semaleman. Udah 2 malem berarti gue ga tidur sama sekali. Badan udah lemes berasa zombie dan ini perut mulesnya makin ga karuan. Akhirnya senin pagi entah kenapa gue merasa harus ketemu sama dr. Sofani. Karena kontraksinya udah bener bener luar biasa. Dibawa tiduran dan jalan sama sama ga ada enaknya haha. Suami akhirnya mengiyakan untuk gue kontrol sama dr. Sofani senin pagi walau emang belum jadwalnya.

Seketemunya sama si dokter, gue curhat : "Dok saya galauu ini udah sakit banget udah keluar lendir darah juga tapi kok masih bukaan satu ya, i can't even sleep for two nights" Akhirnya sama dr. Sofani dicek dalem lagi dan hasilnya adalah alhamdulillah udah bukaan 2. Ya Allaaah bukaan 2 aja begini sakitnya zzzz. Dokter menyarankan gue untuk terus jalan jalan dan pulang dulu aja kerumah, walaupun rasanya gue udah ga kuat banget nahan sakitnya yang udah dateng per 2 menit sekali. Well okay, akhirnya gue pulang kerumah lagi dan tetep mengusahakan jalan jalan plus nipple stimulation lagi pake breastpump.

Senin malem, kira kira jam 10 malem, Affan udah tidur dengan susahnya karena dia kekeuh minta kelonin sama gue while gue udah aduh aduh plus keluar air mata nahan kontraksi. Pas banget Affan baru tidur, gue bangun mau ke kamar mandi dan tiba tiba gue merasa ada sesuatu yang lumayan banyak keluar dan ternyata adalah air ketuban. Panik banget karena belum pernah kaya gini sebelumnya, dan buru buru langsung lari ke RS. Sambil terus rebahan di mobil, gue meringis terus terusan sampe nangis nahan sakit tapi dalam hati girang juga, karena ini berarti proses persalinan sebentar lagi dimulai.

Sampe RS, masuk VK dan dicek dalem ternyata udah bukaan tiga lunak. Setelah itu gue dikasih anti infeksi untuk ngelindungin janin. Dokter pun ngasih tenggat waktu, paling lama besok pagi harus sudah lahir. Jeng jeng!

Selasa, 15 September 2015
Long story short, semaleman gue ngerasain kontraksi yang luar biasaaa. Ga bisa tidur sama sekali. Tapi alhamdulillah ga drama sampe nyakar nyakar suami haha. Boro boro nyakar dan teriak teriak deh, tiap kontraksi dateng gue bahkan speechless dan ga ada tenaga untuk teriak. Cuma bisa sebut "Ya Allaaah sakit banget" sama istighfar. Suami pun speechless, mungkin dia galau juga ya.

Akhirnya jam 5.30, bidan cek pembukaan lagi dan alhamdulillah udah bukaan 7. Girang banget rasanya karena tandanya sebentar lagi anak bayi keluar. Nunggu, nunggu dan menunggu, 5.40 bidan ngecek CTG dan EKG. Disinilah rasanya gue mesti mikir waras untuk ga memaksakan lahir normal. Detak jantung janin rendah banget, dibawah 100 bpm. Daaan disusul dengan hasil EKG gue yang juga rendah banget. Kalo dipikir ya detak jantung dan tensi gue drop karena yaa gue udah 3 malem ga tidur sama sekali. Akhirnya dokter menyarankan opsi SC lagi demi keselamatan kami berdua. Gue dan suami pun langsung mengiyakan karena khawatir dengan kondisi anak bayi nantinya. Gue pun merasa harus berpikir realistis, karena gue udah selemah ini, ga yakin bisa melahirkan anak bayi dengan aman dan nyaman untuk dia. Beberapa lama kemudian gue disuntikkin plus diinfus anti kontraksi buat ngilangin kontraksinya, karena gue harus nunggu suami urus semuanya. Salah satunya adalah request gue untuk langsung masang IUD pasca SC.

Setelah semua diurus, jam 07.45 gue masuk ruang OK lagi untuk kedua kalinya. Udah entah apa yang dirasa, udah lemes dan pengen buru buru selesai aja semua prosesnya. Disela sela operasi, si dokter menghibur dengan :

"Gausah galau Radieta, you did a good job. Tidur aja"

Nahaha saya ga galau dokkk saya capeeek hiks. 

Ga lama kemudian keluarlah Kianna, dia nangis kenceng banget (untungnya). Legaa dan haru semua jadi satu. Momen kelahiran Kianna ini lebih bikin gue mewek di ruang operasi. Mengingat proses kehamilan gue yang mual tanpa henti, anemia kelas akut sampe harus diinfus besi, kena cacar air dan proses melahirkan yang seperti ini. Kianna has been thru' many hard things on the pregnancy. But thank God she's here finally. Alhamdulillah sehat, putih, rambutnya lebat dan lengkap tanpa kurang satu apapun. Hebat Kianna!



Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Terima kasih teman teman yang sudah mendoakan kelancaran persalinan gue, dan terima kasih tak terhingga sekali lagi untuk dr. Sofani Munzila yang gue resein via Whatsapp terus haha. Sakit kontraksi aja ngeWhatsapp yeee gue :p Many thanks once again dok, for helping and saving us this time. Thank you for being such a very good friend on this second pregnancy. Dan tidak lupa, terima kasih RS Mitra Keluarga Depok, sudah jauh lebih baik pelayanannya terutama dari segi laktasinya. 

Semoga gue cepet pulih dan Kianna sehat selalu. Amiiiin.


See you, soon!
Dyta Putri
Continue Reading

Tuesday, September 08, 2015

2nd Pregnancy : 37 Weeks

Assalamualaikum,

Jumat malem lalu, gue balik lagi ke SpOG untuk cek kehamilan gue yang udah masuk 37 weeks (38 menurut dr. Sofani Munzila). Harap harap cemas kontrol kali ini karena dijadwalkan untuk cek dalem lagi. Tapi gue lebih khawatir kepalanya anak bayi bakal naik lagi sih hahaha.

FYI, di kehamilan kedua ini berat badan gue baru naik sekitar 7 kg. Girang bukan main hahaha. Cek tensi alhamdulillah normal 130/90. Dan sampe dalem ditanyain udah mulai mules apa belum, gue jawab mules udah tapi intensitasnya masi berantakan banget. Setelah di USG, alhamdulillah kepalanya masi dibawah, berat badannya juga masi ga jauh beda dari minggu lalu. Kepalanya udah mulai masuk sebagian jadi lingkar kepalanya susah diukur secara akurat. Pas kepegang sama dokternya, gue kontraksi kenceng banget sampe akhirnya dokternya kepo mau liat kontraksi gue kaya apa. Akhirnya dirujuklah gue ke lantai 2 untuk CTG. 

Sampe atas, pertama kalinya masuk Verlos Kamer (Ruang Bersalin). Nampak tidak sehoror Operatie Kamer (Ruang Operasi) sih dia hehe. Pas di CTG, ternyata hasilnya jelek banget. Detak jantung janin meningkat di kisaran 170-190 dan kontraksi gue terus menerus. Akhirnya sama bidan disuruh minum teh manis dan susu dulu, karena kemungkinan penyebabnya adalah gue terahir makan memang makan siang. Setelah minum teh dan susu, detak jantung janin tetep ga berubah, nangkring terus di 180 bpm -_-. Bidan kemudian masang oksigen dan gue disuruh ubah posisi tidur jadi miring ke kiri. And it didn't work either.


Sempet ketakutan kalau-kalau si bayi mengalami gawat janin atau semacamnya dan harus dilahirkan segera. Tapi untungnya bidan RSMK Depok santai dan nenangin banget, mereka nyuruh gue untuk coba makan dulu dibawah sampe kenyang, lalu nanti naik lagi untuk CTG ulang. Karena instruksi dr. Sofani adalah sebelum DJJ normal, gue ga boleh pulang. Oh no!


Hasil CTG pertama

Akhirnya gue, suami dan Affan yang udah mulai ngantuk turun kebawah. Gue makan roti sampe kenyang mau muntah rasanya, karena sesungguhnya perut udah begah banget. Kelar makan, langsung naik lagi ke ruang bersalin untuk CTG ulang. Alhamdulillah setelah makan, detak jantung janin normal lagi. Masya allah anak bayi lapeeeer x_x. Yaaa abis biasanya kontrol cepet ini malah ditahan di kamar bersalin ya gimana mau makan kan hiks!


Hasil CTG kedua

Setelah bidan memastikan semua oke dan lapor ke dr. Sofani, baru gue diizinin pulang sama beliau. Oh ya, selama gue CTG itu kerekam kontraksi gue yang angkanya lumayan tinggi dan biasanya adalah labor sign karena sudah diatas 40. Hanya intensitasnya aja yang gue kurang peka. Huaaaaaaa! Hang on yaaa anak bayikkk, sabar sebentar lagi Naaaaak :* Gak sabar untuk kontrol berikutnya karena akan cek dalem lagi, semoga sudah ada pembukaan. Amiiiiien. Doakan kami yaaaa ;)

Love,
Me.






Continue Reading

HappyFresh, Make Your Life Easier!

Assalamualaikum,

Udah memasuki minggu kedua bulan September, berarti 9 hari lagi menuju due date kelahiran anak gue yang kedua. Sudah ongkang-ongkang kaki di rumah, cuti nungguin mules-mules dateng. Suami kerjaaa, Affan di daycare. Puas banget lah tidur di rumah hahaha.

Berhubung sudah hamil tua (banget), yaa gitu deh ya. Males banget gerak, males keluar rumah juga. Tapi apa daya kudu tetep masak dan kemarin itu sial aja minyak abis, telur abis zzzz. Pas banget lagi browsing-browsing nemu artikel tentang aplikasi HappyFresh yang katanya memungkinkan kita untuk belanja bahan makanan atau groceries secara online hanya dari smartphone aja. Oh wow!

Karena gue orangnya kepo, gue download lah si HappyFresh ini. Oh ya, HappyFresh ini bisa langsung diunduh di application store dan sudah tersedia untuk platform iOS maupun Android. Atau bisa langsung klik disini yaa :)


Sebagai new user, ternyata aplikasinya sangat mudah untuk digunakan. Awalnya ya seperti biasa, gue harus membuat akun dulu di HappyFresh. Dan pas banget gue selesai sign up, ternyata hari itu lagi ada promo diskon Rp. 150,000,- OFF. Langsung mata gue berbinar-binar hahaha.

Akhirnya gue pun memutuskan untuk nyoba beli beberapa bahan makanan lewat HappyFresh ini. Setelah sign up, gue milih supermarket yang available, yang terdekat dari lokasi rumah dan bekerja sama dengan HappyFresh. Dan terpilihlah Farmers Market Kalibata City Square yang terdekat dari area gue. Setelah itu, kita bisa langsung belanja.

Tinggal klik Shop Now, terus terbuka lah berbagai kategori dari produk yang dijual Farmers Market Kalibata City Square. Lengkap banget kategorinya, ada fresh produce, meat and seafood, non-halal, deli, bakery, dairy, dry and canned goods, pantry, beverages, snacks, frozen, health and beauty, babies, pets, household, sampe alcohol and tobacco. Kurang lengkap gimana lagi coba, kita bener-bener bisa beli semua kebutuhan kita disini dan as easy as one two three!




Setelah selesai masukin barang-barang yang akan gue beli, tinggal klik cart-nya di pojok kanan atas layar dan pilih checkout. Setelah checkout akan muncul opsi untuk me-replace items kalau kalau barang yang kita mau tidak available di lokasi. Akhirnya, gue pilih beberapa barang untuk menggantikan pilihan gue just in case barang yang gue mau ga tersedia.




Setelah milih barang pengganti, kita tinggal klik Next dan masuk ke bagian delivery address dan delivery time. Untuk delivery time ini, tersedia beberapa slot pengiriman untuk setiap tanggalnya. Tadinya gue mau kirim jam 10-11 pagi tapi ternyata slotnya udah penuh. Akhirnya, gue pilih pengiriman jam 11-12 siang aja. Setelah milih waktu pengiriman, langsung tertera total belanja kita plus ongkos kirimnya. Untuk biaya kirimnya, Rp. 40.000 untuk belanja dibawah Rp. 300.000, Rp. 25.000 untuk belanja dibawah Rp. 500.000 dan free ongkos kirim untuk belanja diatas Rp. 500.000.

 
Pilihan slot delivery time


Selesai melengkapi bagian pengiriman, kita masuk ke bagian Payment. Untuk metode pembayaran HappyFresh ini menyediakan dua pilihan metode pembayaran, yaitu by Credit Card atau Cash on Delivery. Untuk kekurangan biaya kemarin, gue pilih pembayaran Cash on Delivery aja karena nominalnya ga banyak :)

Pilihan metode pembayaran



Dan tadaaaaa selesai sudah belanja groceries via mobile application. Ga perlu capek-capek menyeret diri dari kasur hahaha. Cukup jari jemari aja yang bergerak dan personal shopper kita yang belanjain disana :P Dan surprisingly, mas-mas pengantarnya datang on schedule, tidak melebihi jam 12 siang. Semua barang masih dalam kondisi baik, bahkan telur, buah dan cumi yang gue pesen dateng dalam keadaan seger! Karena motor yang digunakan untuk mengantar barang-barang belanjaan dilengkapi dengan cooler juga untuk menjaga makanan tetep fresh sampai ke tempat tujuan :)






Yang menarik dari aplikasi ini adalah semua detail transaksi kita diupdate dengan akurat sekali. Dari mulai order diterima, shopper mulai milihin belanjaan untuk kita, sampe barang diterima ada notifikasinya. Gue minta kirim barang jam 11, jam setengah 11 si personal shopper udah bergerak belanjain kebutuhan kita dan dia nelpon kita untuk nginfoin barang barang apa aja yang diganti karena ga available. Kemarin dari semua belanjaan gue, yang ga available hanya si SoKlin biru, dan diganti dengan SoKlin yang ungu.




Updated order notifications

Selain itu, di aplikasi HappyFresh ini juga suka kirimin kita notifikasi yang isinya menu-menu simpel dan bahan-bahannya bisa langsung dideteksi sama dia, jadi kita bisa langsung add to cart juga. Keren bangeeet!




Di bagian List juga kita bisa liat berbagai resep masakan yang bisa langsung kita beli bahan-bahannya via HappyFresh dan bisa langsung dipraktekin dirumah. Woohoo!



Jadi, perlu banget ya HappyFresh? Perlu!




Nah, jadii buat ibu-ibu yang mager-an kaya gue, akan sangat berguna banget punya aplikasi HappyFresh ini hahaha. Sambil gogoleran di kasur aja bisa belanja cyiiin :p Lumayan menghemat tenaga dan waktu. Dan buat yang udah download terus mau coba pake, masukin referral code gue yaaa (qx8ye), lumayan loh free ongkir satu bulan :)




So let's try HappyFresh and let the joy delivered right to your door!


Much love,
dytaputri




Continue Reading

Monday, September 07, 2015

Biaya Melahirkan RS Hermina Depok 2015

Assalamualaikum,

Nah setelah kemarin galau sama price list nya RS Mitra Keluarga Depok, kali ini gue cari alternatif ke RS Hermina Depok. Kenapa alternatifnya milih rumah sakit ini? Karena diliat dari price listnya lebih akurat dan jelas, ga terlalu jauh juga dari rumah, dan yang terpenting adalah ada Klinik Laktasinya. 

Dari segi RSnya, gue memang prefer RS Mitra Keluarga Depok entah kenapa terlihat lebih nyaman dan homey aja. Tapi kayanya ya karena emang gue belum biasa aja sama RS Hermina ya kan. Antriannya juga rame parah di Hermina. Karena mungkin RS Hermina ini kan nerima BPJS jadi agak lebih rame ketimbang RSMK. 

Terahir gue ke Hermina ituu pas hospital shopping menjelang kelahiran Affan. Dulu gue kesana Sabtu siang dan memang bener rame banget sampe ngemper-ngemper orangnya di lantai. Kemarin gue kesana weekday malem, suasananya tetep rame tapi terlihat lebih rapi dari terakhir gue liat. Sampe disana gue ketemu sama bagian PMO (Personal Maternity Officer). Perbedaan sekali yaa di RSMK kita cuma dijelasin biaya tindakan sekian dan mereka ga bisa ngasi tau akhirnya seperti apa. Kalo di Hermina ini kita duduk, dijelasin mendetail banget sama si petugas PMOnya. 




Berikut estimasi biayanya yaa :

Partus Normal (3 Hari)
Kelas III : Rp. 5,969,000,-
Kelas IIA : Rp. 7,346,250,-
Kelas II : Rp. 7,910,250,-
Kelas I : Rp. 10,308,250,-
VIP : Rp. 14,236,250,-
S.VIP : Rp. 15,693,750,-
Suite Room : Rp. 18,633,250,-

Partus Normal dengan ILA (4 Hari)
Kelas III : Rp. 7,819,350,-
Kelas IIA : Rp. 9,758,750,-
Kelas II : Rp. 10,472,750,-
Kelas I : Rp. 13,491,600,-
VIP : Rp. 18,342,900,-
S.VIP : Rp. 19,504,800,-
Suite Room : Rp. 23,845,450,-

Partus dengan SC (5 Hari)
Kelas III : Rp. 12,982,900,-
Kelas IIA : Rp. 15,971,700,-
Kelas II : Rp. 16,962,700,-
Kelas I : Rp. 21,060,600,-
VIP : Rp. 25,952,900,-
S.VIP : Rp. 28,064,200,-
Suite Room : Rp. 32,636,100,-

Biaya Kamar RS Hermina Depok 2015
Kelas III : Rp. 151,000,- (5 Pasien)
Kelas IIA : Rp. 271,000,- (4 Pasien)
Kelas II : Rp. 362,000,- (3 Pasien)
Kelas I : Rp. 604,000,- (2 Pasien)
VIP : Rp. 1,027,000,- (1 Pasien)
S.VIP : Rp. 1,147,000,- (1 Pasien)
Suite Room : Rp. 1,479,000,- (1 Pasien)

Estimasi penambahan biaya sebesar 20-30% dari total diatas untuk :
  1. Biaya ADM
  2. Jasa visit dokter
  3. Tarif pemeriksaan laboratorium dan penunjang medis lainnya
  4. Biaya obat-obatan yang diresepkan
Banyak yang bilang sih pelayanan Hermina Depok agak kurang oke, terutama masalah keramahtamahan perawat dan dokter kepada pasien. Tapi buat gue it's not a big thing sih, kalo kita baik sama orang, insya Allah orang baik sama kita. Kalo masi dijudesin jugaa? Ya udah itu urusan dia sama Tuhannya dan harusnya dia mikir ribuan kali kalo mau cari perkara sama blogger *devil laugh*.

Naaaaah jadi gimana, jadi pindah ke Hermina? We'll see then. Sekarang tinggal gimana gue menata hati yang susaaah banget move on  dari dr. Sofani di RSMK. Well, i'm just too in love with her *finger crossed*

Love,
Dyta Putri
Continue Reading

2nd Pregnancy : 36 Weeks

Assalamualaikum,

Alhamdulillah kehamilan anak kedua ini udah masuk usia 36 minggu. Itungan dokter udah 37 minggu :) 

Kemarin kontrol itu, alhamdulillah kepalanya masih dibawah dan semuanya nampak baik-baik aja. Berat janin sudah 3,02 kilogram. Lilitan tidak ada, ketuban masih cukup juga. Oh ya, kemarin sempet cek dalem dan alhamdulillah kata dokter gue kepalanya udah turun dan sudah kepegang sedikit kepalanya. Si dokter langsung sumringah dan semangat banget untuk VBAC. Huaaaa guenya masih harap-harap cemas dan wallahualam pasrah nanti gimana hehe. Udah dapet surat pengantar untuk kalo tiba-tiba gue mules atau harus sesegera mungkin ke rumah sakit. Saran dari dokter adalah, mulut rahim gue masih belum lunak jadi teteup harus banyak jalan dan berhubungan biar si mulut rahim melunak.



Well, semogaaaa sehat selalu sampai waktunya tiba ya Nak. Yuuuk buruan turun biar kita cepet ketemu :) La illaha illa anta subhanaka inni kuntuminadzalimin O:)

Love,
Dyta Putri
Continue Reading

Tuesday, September 01, 2015

Another Baby Wishlist

Assalamualaikum,

Ngomongin perlengkapan bayi pas hamil kedua giniii, belanjanya alhamdulillah lebih realistis dibanding yang pertama. Nah, belanja realistis, wishlistnya makin realistis juga. Realistis dalam artian yang dibeli dan diminta emang yang dibutuhin loh yaa. Tapi kok udah kesiniin udah tau merk ya hahaha. Udah paham mana yang bagus mana yang enggak. Nah wishlist emaknya kali ini baru kelar disusun. Here they are :

Soft Structure Carrier
Sebenernya iseng aja sih pengen punya SSC hahaha. Karena dulu pas Affan udah nyaman banget pake baby wrap, terus telat banget beli SSC pas dia udah nyaris setahun. Alhasil SSCnya bentar aja nasibnya dan kebetulan beli yang non-ori. Kali ini pengen cobain yang orinya hahahaha. Specifically pengen Ergo entah yang mana aja, karena review kanan kiri oke banget :D


Ergo 360

Babaluna Sling
Nah ini pun, yakin pengen banget? Pengen cobain sih, soalnya kayanya oke buat dipake gendong newborn keluar rumah. Kalo dirumah sih okelah make jarik walaupun gue ga bisa masangnya juga sebenernya. Tapi kalo buat keluar rumah, Babaluna Sling ini nampak menggiurkan *wink*


Babaluna Sling

Bouncer 
Bouncer ini bakalan sering banget kepake rasa rasanya sih. Lumayan buat ninggal-ninggal bayi kalo kakaknya lagi rempong. Sebenernya bouncer Affan masi ada yang Mamalove dulu, cuma kok mendadak pengen punya satu lagi. Just in case Affan rebutan sama adiknya. Ada 2 bouncer yang mencuri perhatian, Fisher Price Newborn to Toddler Rocking Chair dan Nuna Leaf. Dua-duanya termasuk sturdy enough dan ga kaya merk merk lain yang bentaran aja kepakenya. Bahkan si Nuna Leaf bisa dipake maksimal untuk berat badan 60 kg! Wow!


Fisher Price Newborn to Toddler Rocking Chair

Nuna Leaf

Carseat
Dulu pas Affan sempet kepikiran untuk punya carseat. Tapi karena masi anak satu, mikirnya yaa pangku ajalah di mobil *self toyor*. Sekarang udah ada dua anak baru ngeh kalo carseat akan jadi penting banget untuk membiasakan anak bayi duduk di carseat sejak dini. Ga mungkin dooong emaknya mangku dua bocah di mobil hahahaha. These three things are on my list!


Cocolatte Omni Guard


Maxi Cosi Fabrix


Joie Juva

Sterilizer
Dua anak, dobel perlengkapan menyusui dong yaa. Rasa rasa pengen punya si Panasonic Dish Dryer ini karena muat banyak. Kalo pake sterilizer biasa nampak harus 2x kerja, bahkan lebih kali ya kalo lagi sterilin botol ASIP.


Panasonic Dish Dryer

Diapers Bag
Diapers bag baru? Mau banget dong karena yang lama udah agak agak sobek. Prefer yang ransel diapers bagnya tapi yang lebih penting muat banyak untuk 2 bocah :D

Marss Diaper Backpack



Okiedog Sidamo Versa


Slow Cooker
Slow cooker kali ini pengen punya yang besar dan muat banyak. Jadi bisa untuk masak makanan Affan plus kita berempat juga. Udah bye deh sama Takahi karena kecil banget, lalu naksir ini karena muatannya banyak banget bisa sampe 4 liter! 


Miyako Slow Cooker 4L


Philips Avent Niplette
The last one i want is THIS! Berhubung gue inverted nipple jadi kayanya ini bakalan berguna banget untuk menyusui deh. Secara nipple puller Pigeon udah ga mempan kakaaa :(
Philips Avent Niplette


Naaah itu aja sih barang barang yang nampaknya akan lebih baik kalo dikadoin ke gue. Tapii kalo enggak pun ya it's okay, gue nerima semua kado dengan bahagia kok bahahaha *mureeeeeee*.



Love,
Dyta Putri
Continue Reading