Saturday, January 30, 2016

5 Things I Want (MUST) to Buy from Lazada ID

Assalamualaikum,

Ada yang gak tau Lazada.co.id di zaman secanggih ini? Rasanya gak mungkin yah. Di Indonesia sekarang ini banyak sekali bertebaran situs-situs e-commerce yang menawarkan pelayanan pemenuhan kebutuhan konsumen yang gampang diakses dan efisien memangkas proses pembelian yang biasanya emang malesin ya. Gimana gak malesin kan ya, Jakarta macet, cari parkir di mall susah, antri dan rebutan barang sale, ditambah lagi repotnya belanja sambil ngawasin dua anak. Nah situs situs e-commerce inilah yang menolong ibu-ibu mageran kayak saya. Saya bisa dengan mudahnya belanja melalui situs mereka, tinggal duduk, nyalain laptop dan mulai berselancar. Anak aman, waktu gak terbuang, dan gak stress menghadapi jalanan.

Situs situs e-commerce ini biasanya segmentasi pasarnya berbeda-beda. Ada yang menyasar ke kebutuhan baby, kebutuhan elektronik, kosmetik, groceries, atau kebutuhan fashion aja. Dan inilah yang bikin saya jatuh cinta sama Lazada.co.id, karena di Lazada.co.id apa aja ada! Dari kebutuhan bayi, gadget, kamera, elektronik rumah tangga, fashion, kosmetik, skin care, kacamata, otomotif sampai groceries! 

Udah gak kehitung deh ya berapa kali saya belanja di Lazada.co.id. Saya pernah beli popok dan susu anak, Iphone untuk saya dan suami, sampai beli oven listrik 25 liter! Dan semuanya selamat sentosa aja sampe ke tangan saya tanpa kurang apapun.


Orders saya di 2014, total 12 orders



Orders di 2015, 61 orders
(Eh kok banyak yah? Masa sih saya setahun segini banyaknya belanja?) 
*amnesia*
*semoga suami gak baca*

Menjelang Imlek ini, Lazada Indonesia lagi banyak diskon. Nih nih nih, saya sih udah gatel liat banner kuning merona dengan tulisan DISKON gede-gede begini. Maklum yah namanya juga ibu-ibu :P


Nah, setelah tadi berselancar dengan hati galau, kayanya saya emang harus belanja di Lazada Indonesia lagi dalam waktu dekat. Berikut barang-barang yang udah saya incer untuk segera dieksekusi :

1. Kamera Canon DSLR 700D Kit. Kamera DSLR ini saya perlu banget banget karenaaa saya lagi pengen banget belajar fotografi terutama food photography demi menunjang tulisan di blog saya. Dengan kualitas foto yang lebih oke pasti  bisa menyuguhkan tampilan visual yang lebih oke juga untuk para pembaca blog saya.


2. Apple Iphone 6 - 64GB - Gold. Saya terakhir beli Iphone itu setahun yang lalu, tepatnya Desember 2014 pas hari belanja online nasional. Belinya di Lazada Indonesia juga. Kali ini saya udah agak bosyen dengan Iphone yang lama dan pengen ganti Iphone 6 ini. Alasannya selain lebih kece, Iphone 6 ini lebih besar kapasitas penyimpanannya dan lebih oke fitur plus performanya :)


3. Babymoov Nutribaby Zen. Ini barang juga kudu harus wajib saya beli karena 2 bulan lagi anak kedua saya akan memulai MPASI. Food processor ini terbilang sebagai salah satu terobosan baru, karena bisa mengukus, defrost, blender, warmer, dan bisa untuk mensterilkan botol juga. WOW! *lap iler*


4. SKII Facial Treatment Essence. Kenapa beli ini? Karena punya saya di rumah udah mau abis jadi lebih baik disiapkan penggantinya dari sekarang mumpung lagi diskon juga kakaaaaak *kebiasaan*


5. Girlactik Matte Lip Paint. Lipstik kekinian ini termasuk yang harus saya beli dan cobain. Katanya sih warnanya oke dan pigmented banget. Berhubung di online shop lain susah dicari, kebanyakan harus PO, dan variannya jarang lengkap, saya pilih beli ini di Lazada Indonesia aja. Shadesnya lengkap, ready stock, dan free ongkir!


Eh tapi, gak takut beli barang pecah belah dan mahal gitu via situs e-commerce? Ya tergantung e-commercenya dong. Kalo Lazada Indonesia sih saya percaya barang akan sampai dengan baik karena jasa deliverynya juga oke plus packagingnya aman. 

Nah itulah 5 barang yang harus saya beli di Lazada Indonesia. Insya Allah ada rezekinya jadi bisa kebeli semua. AMIN. Dan jangan lupa untuk cek Lazada.co.id sering-sering yaa karena setiap hari hampir selalu ada deals menarik yang sayang banget kalo ga dibelanjain ;)


Much love,
Dyta Putri


*Tulisan ini diikutsertakan pada sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X Lazada Indonesia. Yang diselenggarakan oleh  ShopCoupons. Voucher Lazada disponsori oleh Lazada Indonesia.  
















Continue Reading

Monday, January 25, 2016

Ketika Affan Punya Adik

Assalamualaikum,

Ini sebenernya super duper late post. Baru sempet banget nge-post sekarang padahal udah masuk draft sekian lamanya. Okeee, kali ini saya mau share sedikit tentang bagaimana ketika Affan punya adik dan apa kabar saya ketika punya dua anak hahaha.

Well, sejak saya tahu saya hamil anak kedua, ketakutan terbesar saya selain perkara menyusui adalah perkara si anak pertama. PR banget buat saya untuk mempersiapkan Affan menjadi seorang Kakak. Denger sana-sini, banyak anak sulung yang cemburu banget sama adiknya ketika adiknya lahir. Dan kalo dibiarkan terlalu lama, bisa-bisa si Kakak akan menganggap si Adik adalah ancaman buat dia dalam mendapatkan kasih sayang orang tuanya. Saya jujur gak mau kalo Affan jadi sebel sama Adiknya. Saya mau Affan sayang sama Adiknya, gak jahat, gak cemburuan juga. Setelah baca dan denger sana-sini mengenai tips-tips agar si Kakak gak cemburuan sama Adiknya, saya berkesimpulan bahwa yang harus dibenahi, yang harus dilatih terlebih dulu adalah bukan si Kakak, melainkan diri kita sendiri alias ibunya.

Yang pertama kali saya terapkan kedalam diri saya sendiri ketika awal dinyatakan hamil adalah : saya gak akan merubah apapun dalam pola pengasuhan Affan. Semuanya tetep saya biarkan sama seperti sebelumnya. Saya tetep sayang sama dia, tetep masakin dia bekal ke daycare, tetep ngajak main setiap minggu ke mall, tetep beliin dia mainan, tetep suapin dia, tetep gendong dia juga sampai saya melahirkan dan Affan akan tetep tidur sama saya even adiknya sudah lahir. Saya gak mau Affan dipaksa mengalah karena saya sedang hamil adiknya. Saya juga mendoktrin suami saya untuk hal yang sama. Kalau saya mual, kalau saya capek, kalau perut saya sakit, saya gak pernah bilang, "Affan gak usah gendong ya, kan di perut Mommy ada adik bayi". Itu bukan cara saya. Kalo saya merasa saya lagi gak sanggup banget gendong dia, saya hanya akan bilang, "Affan gak digendong dulu ya, Affan abis makan, jadi berat banget nih". Hal ini saya lakuin karena menurut saya Affan pun belum ngerti konsep Adik karena wujudnya pun belum ada. Jadi akan sia-sia beralasan kaya gitu dan malah akan bikin dia mikir, "Oh, aku ga boleh digendong lagi karena alasan itu ya". Nah nantinya dia akan bete sendiri karena kebiasaannya dirubah paksa oleh 1 nama yang dia sendiri belum tau apa.

Yang kedua, saya merasa terbantu sekali karena sejak awal manggil dia Abang. Saya gausah susah-susah dan repot-repot lagi menjelaskan ke dia kenapa dia diubah panggilannya menjadi Kakak atau Abang. Hal yang sama pun saya terapkan ke Kianna dengan jarang sekali sebut dia Adik. Saya tetep panggil dia Kianna, just in case one day saya punya anak lagi, saya gak begitu repot merubah panggilan dia :)

Yang ketiga, saya membiasakan diri untuk sounding nama Kianna ke Affan sejak SpOG menyatakan saya hamil anak perempuan. Men-sounding pun ada aturannya. Saya biasa men-sounding nama Kianna kalo Affan lagi santai, lagi happy, moodnya lagi baik. Dan saya men-sounding juga sesekali aja ga sering-sering amat. Kalau Affan lagi naik choo choo train di mall saya suka bilang, "Wuih, Affan seneng yah naik kereta api? Nanti kalau Kianna sudah keluar, Abang naik keretanya sama Kianna yah?". Intinya saya membicarakan yang indah-indah untuk dijalani Affan nantinya dengan Kianna. Jangan men-sounding dengan cara sebaliknya yah, misalnya : "Abang, kalo nanti Kianna lahir, Abang tidur sama Ayah ya, Mommy sama Kianna". Nah kalo begini, dijamin dia makin males sama Adiknya.

Semua cara diatas saya terapkan sampe akhirnya Affan sangat familiar dengan adanya Kianna di perut saya. 3 hari sebelum lahiran, Affan dibiasakan tidur disebelah Ayahnya, sedangkan saya disebelah Ayahnya. Saya lakukan ini bukan untuk melatih dia tidur saat Kianna udah lahir, karena Kianna nantinya akan saya tidurkan di crib, while Affan tetep di kasur sama saya. Saya melakukan ini sebagai antisipasi ketika saya di rumah sakit. Karena kami akan menginap di kelas 3 dan ga memungkinkan untuk ngebawa Affan ikut nginep di rumah sakit.

Dan emang Allah Maha Baik, saya dijadwalkan memulai proses kelahiran dihari Senin malam. Pas Affan udah tidur, baru saya berangkat ke rumah sakit dengan suami saya. Udah nitip Affan ke Oma, Atok dan ART dirumah. Semua perbekalan ke daycare pun udah saya siapin untuk besok paginya. Sepanjang malam itu saya dan suami di rumah sakit. Saya dijadwalkan untuk SC pagi harinya, dan sempet bilang ke suami untuk pulang aja dulu gapapa sampe Affan dijemput ke sekolah nanti baru balik lagi kesini. Toh saya udah ga bisa melanjutkan proses melahirkan normal dan udah ada keputusan SC, insya allah saya gapapa ditinggal. Suami menolak karena sebenernya jeda Affan bangun tidur pagi dengan dijemput daycare biasanya hanya 10 menit. Dan bener ajaa, pagi-pagi itu suami telpon kerumah ngasi tau kalo saya akhirnya akan SC, si Affan lagi jejeritan nangis nyariin Mommynya. Saya emang ga pernah ninggal Affan lebih dari 12 jam sebelumnya.

Kianna lahir jam 08.00 dan sore harinya sekitar jam 16.30 saya suruh suami pulang kerumah. Karena Affan jam lima nanti akan pulang dari daycare, saya mau Ayahnya ada nyambut dia pulang dirumah. Saya udah instruksiin ke suami untuk kasih Affan makan dulu dan gantiin bajunya, baru kemudian ke rumah sakit jenguk saya. Pas sampe rumah sakit dia bengong ngeliat saya, dan bilang "Mommy sakit ya?". Saya jawab kalo saya gak sakit, saya abis ngeluarin Kianna dari dalem perut. Saya nunjukkin ke dia kalo perut saya udah kempes. Ga ada lagi Kianna didalem karena Kianna udah diluar. Oh ya, di rumah sakit, Mama saya udah nyiapin kado untuk Affan, karena dia pasti lihat ada banyak kado untuk adiknya. Dia happy banget dapet kado, dan hari pertama itu saya belum mempertemukan Affan dengan Kianna. Alasannya adalah, karena saya belum bisa bangun. Saya dan suami yang harus ngenalin Affan ke Kianna. Nah, selesai jenguk saya, Affan kembali pulang kerumah sama Ayahnya. Saya nugasin suami untuk dirumah aja sama Affan malem ini dan besok malem. Saya pura-pura berani di RS sendirian berdua Kianna karena toh juga ada suster, tinggal pencet bel aja.

Hari kedua, sepulang dari daycare Affan ke RS lagi. Saya pun ngajak Affan keruang bayi. Saya, suami dan Affan diizinin masuk ke dalam ruang bayi. Saya bilang sama Affan, "Affan, sekarang Kianna udah keluar loh. Dia udah ga didalem perut Mommy lagi. Kita liat yuk!" Mukanya sumringah banget pas diajak ke kamar bayi. Dan begini, kelakuannya.




Saya bilang ke Affan, "Ini Kianna, Bang. Cantik yah, mukanya mirip Affan. Besok kita bawa Kianna kerumah yah" Affannya manggut-manggut sambil cekikikan. Saya bolehin juga dia pegang pipi dan rambut adiknya. 

And here goes the nightmare comes. Pas saya udah di rumah, Affan tetep ke daycare setiap paginya. Begitu rencana awal saya. Tapi ternyata, sejak ada Kianna dirumah, Affan jadi sering teriak-teriak, mendadak susah diatur, ngomong juga dengan nada tinggi ga kaya biasanya. Saya tau ini bagian dari adaptasinya dia. Saya pun mungkin khilaf karena agak lebih fokus ke Kianna. Saya nyusuin Kianna terus, sampe Affan harus makan disuapin embaknya. Di sekolah pun kata Bundanya, Affan suka murung. Dari situ saya merasa harus menyudahi hal kaya gini karena saya ga mau yang kaya gini berkepanjangan. Setelah berkonsultasi sana-sini, emang sih banyak yang bilang demi kewarasan saya, Affan ya tetep ke daycare aja. Tapi saya merasa justru kayanya Affan harus dirumah aja, Affan harus terima dan menghadapi kenyataan kalo sekarang dia punya adik. Jujur aja saya kewalahan ngurus dua anak. Karena walaupun ada ART, Affan emang terbiasa apa-apa sama saya. Tapi yaaa saya gapapa deh daripada Affan makin merasa dijauhi karena ditaro di daycare walau sebenernya enggak yaaa toh dia tiap hari emang di daycare. Dua minggu pertama Affan dirumah rasanya beraaat banget. Lagi-lagi Allah Maha Baik, Kianna super duper anteng. Nyusu tidur nyusu tidur aja. Kelar nyusu, Kianna saya taro di bouncer kemudian saya kembali ngurusin Affan. Tidur pun begitu, Kianna di crib, Affan tetep sama saya dikasur. Lama-lama Affan mulai "menjinak". Ngomongnya udah santai, udah ga suka marah-marah dan penurut lagi seperti sebelumnya.

Lalu, bagaimana Affan ke Kianna? Alhamdulillah sejak awal, Affan ke Kianna baik-baik aja. Hanya ke saya aja dia resenya. Mungkin ya itu dia saya khilaf karena terlalu fokus ke Kianna. Pernah sesekali Affan ngeplak kepala Kianna tapi saya tau dia hanya kikuk mengkespresikan kegemesannya. Pelan pelan saya ajarin, saya kasih tau juga, kalo Kianna ini sayang banget sama Affan. Affan juga harus sayang sama Kianna. Kianna ini punyanya Affan, jadi Affan harus jaga. 





Alhamdulillah sekarang Affan dan Kianna baik-baik dan cenderung romantis. Affan lembut banget ke adiknya dan mulai terlihat melindungi adiknya. Setiap pulang daycare, selalu cari Kianna dan Kiannanya dicium. Kalo saya lagi bikin susu untuk Affan kemudian Kianna nangis, Affan pasti nyamperin Kianna dan bilang, "Sabang (sabar) ya Kianna, Mommy bikin susu Abang dulu". Dia bahkan marah juga kalo adiknya diisengin orang lain. Kalau beli apa-apa pun selalu inget untuk beliin Kianna juga. Tapi yaa sampe sekarang pun saya dan suami masih berupaya untuk adil kepada dua malaikat ini. Semoga selalu bisa adil, jadi ga ada sibling rivalry antara Affan dan Kianna yah :) Dan untuk yang lagi hamil anak kedua, syemangaaaat! Keep in mind, anak pertama sebenernya adalah yang utama ;)


Hugs,
Dyta Putri










Continue Reading

Tuesday, January 19, 2016

Play with Affan and Morinaga MI Play Plan!

Assalamualaikum,

Menjadi ibu dari dua orang malaikat kecil sudah pasti luar biasa rasanya. Rasa syukur dan bahagia mendominasi kehidupan saya dan suami saat ini. Tapi, ditengah dominasi rasa bahagia tersebut kadang muncul sedikit rasa khawatir. Rasa khawatir saya kerap muncul saat saya menatap wajah kedua anak-anak saya. Saya gak mau dan gak boleh setengah-setengah membesarkan malaikat-malaikat ini. Sebagai orang tua, kadang saya bertanya-tanya juga, duh bisa gak ya saya membesarkan anak-anak saya ini dengan baik? Bisa gak ya saya memberikan kehidupan yang terbaik untuk mereka? Bisa gak ya saya membekali mereka dengan hal-hal baik yang sekiranya bisa membuat mereka survive di masa depan mereka?

Persaingan global yang akan dihadapi generasi sekarang, bukanlah suatu kondisi yang mudah dibayangkan. Setiap orang tua saat ini berusaha membekali anak mereka dengan pengetahuan dan keterampilan yang dirasa paling bermanfaat dan dibutuhkan,untuk membentuk generasi yang unggul. Dan saya terperangah dengan pendapat Business Unit Head Nutrition for Kids Kalbe Nutritionals. Begini pendapatnya : “Setiap anak lahir dengan potensinya masing-masing yang menjadikannya unik. Sejalan dengan pendidikan akademis yang harus ditempuh, pendidikan non akademis juga penting, agar potensi Si Kecil berkembang maksimal,”

Dalam mendukung pengembangan potensi anak menjadi Generasi Platinum, yaitu anak-anak yang siap menghadapi masa depan dengan bekal fisik yang sehat dan kecerdasan intelektual, emosi dan spiritual, Morinaga mempersembahkan MoriCare+ Prodiges yang merupakan sinergi antara nutrisi dan stimulasi. 

PERAN NUTRISI: PERISAI PELINDUNG TUMBUH KEMBANG ANAK INDONESIA
DR. Dr. Ahmad Suryawan, SpA(K), Ketua Divisi Tumbuh Kembang Anak dan Remaja, Departemen Ilmu Kesehatan Anak, RSUD Dr. Soetomo / FK Unair Surabaya menjelaskan, “Perisai pelindung yang dimaksud, tersusun dari tiga sisi yang terbingkai menjadi satu kesatuan yang saling menguatkan. Sisi pertama, terdiri dari stuktur dan sirkuit otak yang terbentuk dengan sehat dan kuat. Sisi kedua, terbentuk dari sistem kekebalan tubuh yang mampu melindungi anak dari paparan negatif lingkungan sekitar. Dan, sisi ketiga terbentuk dari bangunan fisik tubuh yang mampu tumbuh sesuai dengan tahapan usia. Kekuatan bangunan Perisai ditentukan oleh bahan dasar penyusunnya, yaitu nutrisi sejak dini yang tepat dan seimbang.

Nah, saya menghighligt sekali tentang nutrisi ini. Oleh karena itu, saya mempercayakan Morinaga Chil Kid Platinum untuk memenuhi kebutuhan nutrisi Affan dari sejak bayi hingga kini dia berusia nyaris 3 tahun. Seperti yang kita tahu bahwa Morinaga Chil Kid Platinum ini merupakan produk dari Kalbe Nutritionals yang bersinergi dengan Morinaga Milk Industry. 



Kalbe Nutritionals dirintis pada tahun 1982 dengan nama PT. Sanghiang Perkasa yang merupakan salah satu anak perusahaan sebuah perusahaan farmasi Indonesia yang berskala nasional maupun internasional, PT Kalbe Farma Tbk. Perusahaan ini menjalankan bisnisnya di bidang kesehatan. Produk yang dihasilkan merupakan produk-produk makanan dan minuman kesehatan yang menjangkau di setiap titik kritis tahap pertumbuhan dan perkembangan manusia. Produk-produk yang dihasilkan berupa susu untuk bayi, anak-anak, remaja, ibu hamil dan menyusui, beberapa kebutuhan khusus kaum manula, serta biskuit dan sereal bayi. Pada tahun 2007, dalam rangka meningkatkan kinerja perusahaan, serta agar lebih mendekatkan diri kepada konsumen, mereka melakukan perubahan corporate brand identity dengan menggunakan nama Kalbe Nutritionals untuk mewakili semangat dan aspirasi mereka, sekaligus mempertegas kepercayaan mereka sebagai perusahaan bereputasi tinggi.  


Menyandang corporate brand identity yang baru, KALBE Nutritionals secara aktif melakukan pengembangan produk,  guna mempertajam komitmen mereka di bidang bisnis makanan dan minuman kesehatan. KALBE Nutritionals dapat hadir menemani konsumen agar bisa menikmati hidup sebagai perjalanan yang penuh berkat, sejalan dengan salah satu pernyataan misi mereka. Oleh karenanya, mereka mempersembahkan rangkaian produk nutrisi terbaik, seperti Prenagen dan Lovamil untuk memenuhi kebutuhan nutrisi ibu hamil dan menyusui; Milna, Morinaga dan Zee untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan optimal buah hati; Entrasol, Nutrive Benecol dan Fitbar untuk meningkatkan kualitas hidup kaum dewasa dan kaum senior, serta Diabetasol untuk kenyamanan hidup kaum Diabetisi.


Sertifikat Halal MUI No. 00050017130901
Registrasi BPOM No. MD 807009117006

Alasan mengapa saya memilih Chil Kid Platinum sebagai pelengkap nutrisi Affan adalah karena Chil Kid merupakan sinergi nutrisi tepat untuk pertumbuhan dan perkembangan Affan, kandungan nutrisinya pun sangat lengkap. Selain itu, Chil Kid Platinum memiliki keunggulan sebagai berikut :

Brain Care – Faktor Kecerdasan Multi Talenta
  • Kolin, berperan dalam penyimpanan memori, berpikir, berbicara dan gerakan sadar.
  • Asam Lemak Esensial AAL (Alfa-linolenat / Omega 3) & AL (Linoleat / Omega 6), sebagai sumber asam lemak esensial yang berfungsi untuk meneruskan rangsangan antar sel saraf.
  • Zat besi, dapat membantu mencegah dan mengatasi anemia defisiensi zat besi.
Body Defense – Faktor Pertahanan Tubuh Ganda
  • Sinbio+ kombinasi Probiotik Bifidobacterium BB536 & M-16V (hasil penelitian Morinaga Nutrition Research Center Jepang yang teruji klinis sebagai bakteri baik yang dominan dalam saluran cerna anak) dan Prebiotik Laktulosa (makanan bakteri baik) berfungsi agar Si Kecil tidak mudah diare / sembelit dan mendukung kesehatan saluran pencernaan.
  • Laktoferin dapat meningkatkan daya tahan tubuh Si Kecil sehingga tidak mudah sakit seperti demam, batuk dan pilek.
Body Growth - Kombinasi unik nutrisi untuk menunjang pertumbuhan dan aktivitas anak. Penambahan Premix (campuran) Vitamin dan Mineral yang lebih berkualitas dalam susu pertumbuhan akan mudah diserap tubuh untuk tumbuh kembang yang optimal pada anak-anak.
  • Vitamin A dapat membantu memepertahankan keutuhan lapisan permukaan (mukosa).
  • Vitamin C berperan sebagai antioksidan yang bekerja bersama antioksidan lain terutama Vitamin E.
  • Vitamin B1 berperan sebagai koenzim perubahan karbohidrat menjadi energi.
  • Vitamin B2 berperan sebagai koenzim dalam reaksi pembentukan energi.
  • Kalsium berperan dalam pembentukan tulang dan mempertahankan kepadatan tulang dan gigi.
  • Mineral Fosfor, Magnesium, dan Seng.
  • 12 Vitamin dan 9 Mineral.

Kandungan nutrisi pada Chil Kid Platinum


Komposisi susu Chil Kid Platinum Vanila

Selain itu, kini Morinaga Platinum dilengkapi dengan Rangkaian Formula Platinum MoriCare+ Prodiges. Perpaduan antara komposisi nutrisi penting yang diformulasikan khusus oleh Morinaga Research Center Japan mengoptimalkan tumbuh kembang serta kecerdasan multitalenta buah hati kita. Moricare+ Prodiges merupakan inovasi unggulan berupa sinergi antara nutrisi dan stimulasi.


PERAN STIMULASI: KENALI KECERDASANNYA SEJAK DINI, WUJUDKAN MULTITALENTANYA
MoriCare+ Prodiges, lebih dari sekedar nutrisi atau beyond nutrition, dengan memfasilitasi para orang tua lewat aktivitas stimulasi untuk mengembangkan potensi anak, agar tumbuh menjadi Generasi Platinum yang Multitalenta. Dalam memberikan dukungan stimulasi, Morinaga berangkat dari filosofi bahwa anak adalah ibarat jari-jari tangan. Ada sepuluh jari tangan, tapi setiap jari punya karakternya sendiri. Samahalnya dengan anak, jika disandingkan dengan teman-teman sebayanya, setiap anak berbeda walaupun berada dalam tahap usia yang sama. Oleh sebab itu, pemilihan stimulasiataupun kegiatan tambahan di luar sekolah setiap anak, tidak bisa disamakan. Mengetahui dan memahami potensi anak merupakan langkah awal dalam membesarkan dan membantunya berkembang sesuai dengan kepribadian uniknya. Karena mengenali potensi anak sejak dini, membantu pengembangan karakter dan rasa percaya diri anak, dalam menghadapi tantangan global nantinya.

Berangkat dari pemahaman tersebut, MoriCare+ Prodiges menghadirkan pemahaman yang lebih mendalam mengenai konsep Kecerdasan Majemuk (Multiple Intelligence). Pengertian Kecerdasan Majemuk ini telah menjadi pengetahuan umum bagi para orang tua saat ini, bahwa setiap anak menyimpan kecerdasannya sendiri. Awalnya, “kecerdasan” hanya dikonotasikan dengan nilai IQ. Namun, Dr. Howard Gardner, pakar psikologi dari Harvard, memperkenalkan teori kecerdasan baru yaitu, Multiple Intelligence atau Kecerdasan Majemuk, yang mengakui adanya berbagai kecerdasan lain yang dimiliki oleh anak, sehingga setiap anak pasti cerdas.


Inovasi MoriCare+ Prodiges yang lebih dari sekedar nutrisi atau beyond nutrition, menghadirkan sebuah modul digital berjudul Multiple Intelligence Play Plan atau MI Play Plan, yaitu: http://www.morinagamiplayplan.com/

Modul Multiple Intelligence Play Plan atau MI Play Plan persembahan Morinaga ini diharapkan bisa membantu kami para Ibu, dalam mengenali kecerdasan Si Kecil dan memberikan stimulasi yang tepat. Modul tersebut mencakup stimulasi untuk 8 tipe kecerdasan, yakni Kecerdasan Musikal, Kecerdasan Intrapersonal, Kecerdasan Interpersonal, Kecerdasan Naturalis, Kecerdasan Visual Spasial, Kecerdasan Linguistik, Kecerdasan Logika Matematik dan Kecerdasan Kinestetik.


Kecerdasan Linguistik
Kecerdasan linguistik adalah kecerdasan yang menekankan kemampuan menggunakan kata kata dan
bahasa dalam kegiatan berbicara, membaca dan menulis.

Ciri-ciri :
  • Memiliki tata bahasa yang baik dan mudah memahami dan memberikan informasi dalam
  • bentuk bahasa.
  • Mampu menuangkan idenya secara rinci dalam bentuk tulisan kreatif.
  • Senang mendengarkan cerita dan bercerita.
  • Mampu mengingat nama benda dengan baik.
  • Suka bermain dengan katakata
  • seperti tekateki
  • atau menyusun huruf.
  • Suka membaca.
Kecerdasan Intrapersonal
Kecerdasan intrapersonal adalah kecerdasan yang dimiliki seseorang untuk dapat memahami dan mengenali diri sendiri.

Ciri-ciri :
  • Dapat menyatakan suka atau tidak suka terhadap sesuatu.
  • Dapat memahami perasaannya dan mengekspresikan emosinya.
  • Dapat menyadari halhal
  • apa saja yang menjadi kelebihan dan kelemahannya.
  • Memiliki percaya diri.
  • Dapat membuat targettarget
  • yang sesuai dengan kemampuan diri.
  • Mengetahui apa yang disukai dan tidak disukai
  • Bisa diandalkan dalam penyelesaian berbagai tugas.
  • Memiliki keinginan yang besar untuk berhasil dalam suatu kegiatan tertentu.
  • dan lainlain.
Logika Matematik
Kecerdasan logika matematik adalah kecerdasan untuk memahami kondisi atau situasi dengan menggunakan perhitungan matematis, serta melalui penalaran analisa sintesa.

Ciri-ciri :
  • Menunjukkan minat yang besar untuk mengena dan memahami angka.
  • Memiliki rasa ingin tahu yang besar.
  • Cepat memahami konsep perhitungan dan mudah mengingat angka.
  • Suka bermain teka teki
  • Dapat mengurutkan besar – kecil, tinggi – rendah, dsb.
  • Cukup mampu menjelaskan masalah secara logis dan sistematis.
  • Senang mengamati berbagai hal dan mudah memahami sebab akibat.
  • Memiliki minat untuk mengetahui cara kerja suatu benda tertentu.
  • Suka melakukan percobaan percobaan.
Kecerdasan Musikal
Kecerdasan musikal adalah kecerdasan yang menekankan kemampuan memahami musik sebagai media untuk mengeskpresikan diri.

Ciri-ciri :
  • Senang musik dan mendengarkan lagu.
  • Cepat mengingat lagu yang baru didengarnya, baik irama maupun liriknya.
  • Peka terhadap berbagai suara dan nada.
  • Mampu menyanyikan lagu dengan baik.
  • Senang membuat musik dengan anggota tubuhnya dan benda disekitarnya.
  • Mampu menciptakan lagu.
Kecerdasan Kinestetik
Kecerdasan kinestetik adalah kecerdasan yang menekankan pada penggunaan tubuh dalam berkomunikasi dan mengekspresikan diri.

Ciri-ciri :
  • Banyak bergerak dan memiliki kelenturan.
  • Pandai menirukan gerakan yang ia lihat.
  • Sangat suka dan menikmati kegiatan fisik.
  • Senang membongkar berbagai benda.
  • Perlu menyentuh sesuatu yang ingin dipelajari.
  • Memperlihatkan ketrampilan tangan.
Kecerdasan Interpersonal
Kecerdasan interpersonal didefinisikan sebagai kemampuan seseorang untuk bisa memahami orang lain, termasuk bagaimana perasaan mereka serta hal hal apa yang memotivasi dan mengganggu mereka.

Ciri-ciri :
  • Memiliki banyak teman, supel dalam bergaul.
  • Dapat mengerti perasaan orang lain dan sering menawarkan bantuan apabila melihat orang lain
  • dalam kesulitan.
  • Mampu menarik perhatian dan menikmati keberadaan orang lain disekelilingnya.
  • Senang bermain berkelompok.
  • Bisa membuat orang lain percaya pada katakata
  • dan pemikirannya.
Kecerdasan Visual Spatial
Kecerdasan visual spasial merupakan kecerdasan dalam berpikir dan belajar dengan gambar gambar, memahami bentuk, pola, posisi, dan ruang suatu objek, termasuk untuk berpikir secara kreatif.

Ciri-ciri :
  • Menghabiskan waktu luang dengan menggambar/ melukis.
  • Senang melihat lukisan, foto atau menonton film.
  • Mudah memahami dan membaca peta atau denah.
  • Lebih menyukai cara belajar yang melibatkan tabel atau diagram.
  • Lebih menyukai membaca buku buku
  • atau bahan bacaan yang menggunakan illustrasi.
  • Mampu membuat berbagai bentuk & konstruksi mainan.
  • Mampu membuat karya yang kreatif
Kecerdasan Naturalis
Kecerdasan naturalis merupakan kecerdasan dalam berpikir dan belajar yang berkaitan dengan pemahaman terhadap lingkungan sekitar kita seperti tanaman, binatang atau benda mati seperti air, batuan atau gejala alam seperti hujan atau panas, atau tentang ruang angkasa.

Ciri-ciri :
  • Menunjukkan minat yang besar pada cerita atau dongeng yang berkaitan dengan tokoh binatang
  • atau tumbuhan.
  • Menunjukkan minat untuk beraktivitas pada hal yang berkaitan dengan alam.
  • Memiliki kepekaan pada alam sekitarnya.
  • Mudah mengingat detail yang berkaitan dengan tanaman, binatang atau alam.
  • Senang memanfaatkan tanaman atau hasil alam lain untuk dijadikan hasil karya.
  • Memiliki minat yang besar untuk mengetahui gejala alam.
Modul ini dapat diakses dengan mudah. Cukup masuk ke www.morinagamiplayplan.com lalu sign up dengan email kita. Modul ini terdiri dari 3 tahapan yaitu :


  1. Identifikasi. Berfungsi mengenali jenis kecerdasan yang dominan dan yang kurang dominan, guna menentukan stimulasi spesifik yang akan dibutuhkan Si Kecil. Disini kita diberikan 64 pernyataan dan kita harus mengisinya sesuai dengan kondisi anak kita. Nantinya, setelah kita selesai menjawab semua pernyataan, kita akan mendapatkan hasilnya. Untuk Affan sendiri, dia sangat menonjol di kecerdasan linguistik, musikal, dan logikal matematik. Nampaknya sesuai sih ya sama kesehariannya dia hehe.
  2. Stimulasi. Langkah kedua ini penting untuk bisa mendeteksi potensi talenta, dari kecerdasan yang telah teridentifikasi. Talenta bisa teridentifikasi dengan memberikan stimulasi yang spesifik, yang sesuai dengan tipe kecerdasan dan usia Si Kecil. Stimulasi yang tersedia, berupa agenda bermain dan ragam ide permainan. Disini disediakan agenda online untuk kita merancang stimulasi apa yang akan kita beri ke anak setiap harinya. Ide bermainnya banyak sekali dan telah dikategorikan secara rapi untuk tiap tipe kecerdasan.
  3. Evaluasi. Tahap ini bermanfaat untuk mempertajam kecerdasan lainnya yang masih kurang dominan.
64 pernyataan yang harus kita isi

Agenda rencana bermain

Beragam pilihan ide bermain

Agenda bermain yang saya buat untuk Affan


Wow! Saya langsung ngerasa gak salah pilih susu formula untuk Affan setelah mendengar bahwa Morinaga meluncurkan modul digital seperti ini. Morinaga Platinum bener-bener total dan siap sekali membantu kami para orang tua dalam mencetak Generasi Platinum. Dengan adanya Morinaga Multiple Intelligence Play Plan ini, saya sangat terbantu sekali dalam menstimulasi Affan. Saya sangat terbantu dengan puluhan ide bermainnya, disusun dengan sangat baik, tepat sasaran dan sangat mudah untuk diterapkan oleh semua ibu. Bahkan sampai printablesnya pun sudah disediakan. 

Selama liburan akhir tahun kemarin, saya puas sekali bermain dengan Affan. Banyak ide yang saya ambil dari Morinaga MI Play Plan dan Affan excited banget!

Mewarnai gambar bersama Ayah

Bermain Papan Kegiatanku (bisa dilihat disini)

Bermain Melengkapi Bagian Wajah (bisa dilihat disini)

Bermain Mosaik Masjid (bisa dilihat disini)

Bermain Membuat Gitar Kardus (bisa dilihat disini)

Bermain Pasir Garam Berwarna (bisa dilihat disini)

Bermain Menghitung Buah di Pohon (bisa dilihat disini)

Bermain Koki Pizza (bisa dilihat disini)

Bermain Menjual dan Membeli Es Krim (bisa dilihat disini)

Bermain Mana Ayah Bundaku? (bisa dilihat disini)

Bermain Mencocokan Tubuh Hewan (bisa dilihat disini)

Bermain Lempar Kertas (bisa dilihat disini)

Bermain Mengelompokkan Warna (bisa dilihat disini)

Bermain Mengenal Nama Jari (bisa dilihat disini)

Bermain Melukis Masjid dengan Spons (bisa dilihat disini)

Bermain Pola

Bermain Perahu Spons (bisa dilihat disini)

Waaah, gimana? Seru banget kan ide bermainnya. Langsung jumawa deh saya berasa jadi ibu-ibu paling kreatif sedunia hahahha. Yang penasaran dan pengen bikin kegiatan bermain anak jadi lebih positif monggo bisa langsung sign up di www.morinagamiplayplan.com. Selamat bereksperimen!

Terima kasih banyak sekali lagi Morinaga Indonesia untuk selalu total, maksimal, dan optimal memberikan yang terbaik untuk anak-anak kami. Semoga kelak anak-anak kami bisa menjadi generasi platinum yang sesungguhnya, yang siap bersaing pada zamannya nanti! Salam kecup dari Affan!






Much love,
Dyta Putri

Continue Reading