Tuesday, October 04, 2016

FOODISM : Warung Mak Beng

Assalamualaikum,

Masih seputaran Bali kali ini. Salah satu tempat makan yang banyak saya dapet rekomendasinya adalah Warung Mak Beng ini. Katanya sih makanannya enak banget dan kudu banget dicoba. Dan akhirnya meluncurlah saya dan keluarga kesana.



Warung Mak Beng ini lokasinya deket banget sama pantai Sanur. Jadii kalo kita mau ke pantai Sanur, sebelum sampe ke pantainya, dikiri jalan itu banyak berderet warung-warung makan. Salah satunya ya Warung Mak Beng ini. Berhubung saya tiba disana pas jam makan siang, alhasil matahari lagi terik-teriknya. Daaaan Warung Mak Beng ini tipe rumah makan yang beneran warung, sederhana dan tanpa AC. Hmmm kayanya ada satu ruangan yang ber-AC deh, tapi tempat duduk dan mejanya sangat terbatas dan udah penuh banget pas saya dateng. Saya harus nunggu kurang lebih 5 menit untuk dapet kursi, karena yaah rumah makan ini ga jam makan siang aja rameee apalagi pas jam makan siang.

Menu di warung makan ini ya cuma satu. Mereka hanya sedia paket nasi, sup ikan dan ikan laut goreng. Harganya dibanderol Rp. 45.000,- per paket. Sambil nunggu, saya mengamati seisi warung makan. Di dindingnya banyak dipajang foto-foto dan tanda tangan artis-artis yang pernah mampir dan makan di Warung Mak Beng. Dan ternyataaa denger-denger, warung makan ini udah ada sejak tahun 1941 loh. Ya ampuuun entah saya masih dimana ya itu haha.




Tidak lama setelah memesan makanan dan minuman, datanglah pesanan kami. Awalnya yang dateng itu es jeruknya dulu. Baru kemudian makanannya. Yang saya cicipin pertama kali adalah ikan gorengnya. Ikannya digoreng kering dan garing banget. Rasanya sih biasa layaknya ikan goreng pada umumnya, tapi tapi tapi, saya berhasil nyolek dikit sambelnya dan emang juara banget. Saya bukan pemakan sambel tapi suka kepo sama yang beginian hahaha. Alhasil cuma bisa nyolek dikit-dikit aja untuk ngerasain. Setelah icip ikan gorengnya, saya nyobain sup ikannya. Aaaaaahhh ini sup ikannya ternyata rasa surga kok -_- Kuahnya asem asem seger, pedes dikit, gurih, ikannya lembut, dan supnya ga amis. Ada campuran belimbing wuluh juga didalem supnya. Kayanya entah pake bumbu-bumbu asal Bali juga kali ya, makanya rasanya endeuuuus banget. Dan walau pedes, Affan lahap-lahap aja makan ikan goreng pake kecap manis plus kuah sup ikan. Keringetnya sampe netes, pipinya merah kaya kepiting rebus hahaha.


Sup Ikan

Ikan Goreng

Pasti akan balik lagi kesini kalo saya ke Bali lagi. Sensasi makan ikan laut goreng yang gurih, sup ikan anget anget asem pedes seger, ditambah gerah-gerahnya udara pantai, plus bonus hembusan angin pantai yang bau air laut banget. Syurgaaaaa 💛💛

Warung Mak Beng
Jl. Hang Tuah No. 45, Sanur, Bali


Love,
Dyta Putri




Continue Reading

Monday, October 03, 2016

FOODISM : Biku Bali

Assalamualaikum,

Pas saya ke Bali beberapa waktu lalu, salah satu tempat yang banyak direkomendasiin sama temen saya adalah Biku ini. Katanya sih kudu wajib banget nyobain makanan disini pas tea time atau lunch. Akhirnya, meluncurlah saya ke Biku yang letaknya kalo ga salah sih di daerah Petitenget, Seminyak. Sebenernya berangkat dari hotel udah di pas-pasin biar sampe Biku pas makan siang tapi mepet waktu afternoon tea haha. Tapi ternyataaaa pas saya kesana Petitenget lagi ga macet-macet amat, jadi tetep sampenya jam 1 siang.

Pertama kali masuk area parkir, agak jiper liat parkirannya. Penuh banget bokk padahal harusnya udah lewat jam makan siang. Tapi syukurlah driver Uber saya segera dicarikan parkir dan alhamdulillah dapet. Setiap mobil yang parkir di depan Biku, akan ditutup pake selembar kain di kacanya dan ditaroin bunga-bungaan. Mungkin tujuannya biar gak panas ya begitu masuk mobil selesai makan.

Masuk sampai pintu restoran, saya ditanya apakah sudah reservasi atau belum. Berhubung saya belum melakukan reservasi, jadi saya ditempatin di area outdoor yang sebenernya adalah smoking area. Saya udah menyampaikan keberatan saya sih karena saya bawa anak-anak, tapi waiternya bilang lagi ga ada yang merokok dan duduk disana. Akhirnya setujulah saya dan saya mulai menuju ke outdoor area dianterin sama waiternya. 



Kesan pertama masuk ke Biku ini adalah suasananya vintage dan homey banget. Penerangannya redup, meja kursinya kayu, ada lemari-lemari besar dan pajangan-pajangan vintage, plus tirai-tirai besar warna terang menyala. Kami berempat ditempatkan disisi kanan restoran, atapnya banyak tanaman-tanaman rambat dan yah agak panas sih ya wong siang-siang. Makanan disini variatif banget, ada makanan Indonesia macam nasi campur, sate, soto ayam, gado-gado juga. Selebihnya ada aneka jenis salad, homemade pies, burgers, sandwiches, steaks, pasta, makanan india, makanan Thai juga ada. Oh ya, kita ga perlu khawatir kalo bawa anak kesini karena mereka nyediain menu untuk anak juga. Komplit. 

Sambil nunggu pesanan kita dateng, Affan dan Kianna dikasih pensil warna plus dua lembar kertas bergambar untuk diwarnain. Waaaah kids friendly banget Biku ini ternyata. Affan dan Kianna super anteng asyik coret-coret sambil nunggu makanan tiba.







Beberapa saat kemudian pesenan kita satu-persatu datang. Saya pesen barramundi plus blended tea, suami pesen gulai kambing plus chocolate milkshake dan Affan saya pesenin mini nasi goreng plus orange juice. Makanan saya sama Affan sih enak banget, cuma yang punya suami rasanya too salty even sudah dimakan bareng nasi.

Iced Biku Blend Tea - IDR 20k

Fragrant Lamb Curry - IDR 68k++

Chocolate Milkshake - IDR 25k


Mini Nasi Goreng - IDR 29k++

Fresh Squeezed Orange Juice - IDR 20k

Barramundi Fillet with Garlic Butter Sauce - IDR 68k

Menurut saya Biku ini worth to try kok. Ambience dan variasi makanannya kece banget. Sayang banget kemarin perut kita udah kenyang jadi ga sempet cobain the most famous carrot cake-nya. Next time Insya Allah kalo ke Bali lagi deh ya :)


Love,
DYTAPUTRI
Continue Reading